SAHABAT SETIA

Sabtu, 20 November 2010

Kesan Pendidikan Seks Di Sekolah...beginikah kesudahannya??

Kesan Pendidikan Seks Di Sekolah...beginikah kesudahannya??











Terkejut dengan foto-foto di atas? Jelas mereka kanak-kanak bawah umur. Ada ulama tua (kerana sekarang kalimat ulama muda amat masyhur jadi mesti ada juga penekanan kepada perkataan ulama tua) yang membantah pendidikan seks. Katanya macam ajar pencuri mencuri. Kelmarin kita membaca tentang pelacur sekolah di Melaka (lihat sini, atau sini, dan di sini).

Agak-agaknya dunia jadi begini kerana memang kita meninggalkan itrah Nabi. Rasulullah SAW bersabda,

من حق الولد على والده أن يحسن اسمه إذا ولد وأن يعلمه الكتابة إذا كبر , وأن يعفّ فرجه إذا أدرك

Ertinya: Hal-hal berikut ini adalah termasuk hak yang dimiliki seorang anak atas ayahnya, iaitu bahawa ayahnya memberinya nama yang bagus ketika lahir, mengajarkan kepadanya baca tulis ketika beranjak dewasa, serta menyucikan kehormatannya dari perilaku asusila ketika sudah mengenal (dalam hal ini yang dimaksudkan adalah masalah seksual).

Jadi, pendidikan seks memang diajar. Oleh ibu-bapa tentunya. Dan dalam dunia yang ibu-bapa keluar rumah pukul 5.30 pagi dan tiba di rumah kembali setelah menjemput anak-anak pada pukul 8 atau 9 malam, siapa yang akan mengambil peranan tersebut?

Rasulullah SAW bersabda lagi:

والذي نفسي بيده لو أنّ رجلا غشي أمرأته , وفي البيت صبي مستيقظ يراهما ويسمع كلامهما ونفسهما ما أفلح أبدا , ان كان غلاما كان زانيا , أو جارية كانت زانية

Ertinya: Demi Allah yang jiwaku berada di tangan-Nya, jika seseorang menggauli isterinya sementara di rumahnya ada seorang anak yang terjaga, kemudian si anak melihat serta mendengar kata-kata dan tarikan nafas mereka berdua, si anak tidak akan bahagia seumur hidup! Anak itu, baik laki-laki mahupun perempuan, pasti akan menjadi penzina.

Hari ini, kerana faktor ekonomi, masyarakat kita menghuni dalam sebuah rumah yang kecil padat dan berkongsi bersama adik beradik yang ramai. Rumah murah yang diusahakan kerajaan untuk rakyat termiskin misalnya ada berapa bilik? Kita tidak dapat menolak bahawa rumah jenis merpati ini adalah salah satu faktor kebejatan sosial dalam kalangan generasi baharu.

Bilik yang hanya dua itu memang tidak memadai untuk anak-anak. Bayangkan apabila anak-anak lelaki dan perempuan tidur bergelimpangan di ruang tamu. Sedangkan langkah berikutnya yang harus dilakukan apabila anak-anak meningkat dewasa ialah dengan memisahkan tempat tidur anak-anak. Saidina Ali berkata,

... وفرّقوا بينهم في المضاجع إذا كانوا ابناء عشر سنين

Ertinya: Kalau anak-anakmu itu sudah mencapai usia sepuluh tahun, pisahkanlah tempat tidur mereka.

Itu juga pendidikan yang ditekankan oleh Imam Baqir (anak kepada cicit Rasulullah SAW) yang berkata,

يفرّق بين الغلمان والنساء في المضاجع إذا بلغوا عشر سنين

Ertinya: Seandainya anak-anak sudah berusia sepuluh tahun, tempat tidur anak laki-laki harus dipisahkan dari tempat tidur anak perempuan.

Rasulullah SAW sendiri juga bersabda,

الصبي والصبي , والصبي والصبية , والصبية والصبية يفرّق بينهم في المضاجع لعشر سنين

Ertinya: Ketika sudah mencapai usia sepuluh tahun, pisahkan tempat tidur anak-anak, baik antara anak laki-laki, laki-laki dan perempuan, ataupun antara anak-anak perempuan.

Dalam sebuah riwayat ahlul bait ada disebutkan bahawa Imam Jaafar Sadiq (anakanda kepada Imam Baqir) melarang laki-laki untuk mendekati seorang anak perempuan yang telah berusia enam tahun, bila ia bukan muhrimnya. Beliau malah berkata,

إذا أتى عليها ست سنين فلا تضعها على حجرك

Ertinya: Jika anak perempuan sudah mencapai usia enam tahun, jangan biarkan ia di dalam kamarmu.

Beliau juga melarang untuk menciumnya. Beliau berkata,

إذا بلغت الجارية الحرّة ست سنين فلا ينبغي لك أن تقبلها

Ertinya: Jika ada seorang anak perempuan yang telah mencapai usia enam tahun, janganlah engkau menciuminya!

Tentu saja, yang dimaksudkan di sini adalah larangan ciuman daripada orang luar, bukan dari keluarga sendiri seperti ayah, ibu, bapa saudara, dan ahli keluarga yang termasuk ke dalam muhrim. Kerana itu, larangan ini juga berlaku buat anak laki-laki. Dalam hal ini Rasulullah bersabda,

... والغلام لا يقبّل المرأة إذا جاز سبع سنين


Ertinya: Jika seorang anak laki-laki telah berusia tujuh tahun, jangan biarkan ia mencium perempuan.

Jika perilaku asusila ini terjadi, orang tua wajar menjatuhkan hukuman yang dapat membuatkan si anak 'jera' dan tidak mengulanginya. Imam Sadiq pernah ditanya tentang hukuman apa yang harus diberikan kepada seorang anak kecil berusia sepuluh tahun yang berzina dengan seorang perempuan, beliau menjawab,

يجلد الغلام دون الحدّ

Ertinya: Anak itu harus dicambuk dibawah had (tidak sampai batas hukuman sebagaimana bagi orang dewasa)

Pendidikan seks memang perlu dan usah diabaikan. Yang perlu ialah penggubalan korikulum dan silibus yang selaras dengan agama (dalam hal ini saya menyarankan supaya diturut jalan yang disediakan oleh keluarga Rasulullah saw dan keturunannya). Untuk anak-anak bukan Islam, korikulum dan silibus yang selaras dengan agama dan adat budaya masing-masing juga perlu diambil kira.

Jangan menanti-nanti lagi.

Kita tidak tahu apa yang anak-anak lakukan di sebalik dinding seperti yang terpapar di atas!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

TINGGALKAN JEJAK LANGKAH ANDA DISINIE... SEMOGA SAYA BOLEH MEMBALAS KUNJUNGAN!!!

TOLONG ISI FORM INI SEBAGAI TANDA ANDA MELAWAT BLOG INI

Name:
Email Address:
Blog Address
Pendapat anda tentang Blog ini dan saranan/taujihad/nasihat anda kepada admin rasmi blog ini...
Harapan anda terhadap Blog ini

Click here to create your own form.

PELAWAT BLOGGER

,


I made this widget at MyFlashFetish.com.